Post Update :

Ketuban Pecah Dini Tak Harus Berakhir Operasi Caesar

8 Oktober 2013, Buah hatiku menentukan sendiri waktu yang tepat untuk ia lahir ke dunia, dengan caranya sendiri…

Menjelang tanggal Hari Perkiraan Lahir (HPL) yang ditentukan oleh Dokter Kandungan yaitu tanggal 1 Oktober, hatiku semakin berdebar-debar. Karena meski sudah hampir 2 minggu mengalami kontraksi palsu, belum ada juga tanda-tanda akan melahirkan. Berbagai induksi alami aku lakukan untuk merangsang kontraksi, mulai dari memperbanyak jalan kaki, ngepel jongkok, dll. Hingga hari Selasa tanggal 7 Oktober yang tidak dapat kulupakan.

Aktivitas hari itu kuawali seperti biasa dengan berjalan kaki berdua dengan suami ke depan perumahan, sambil berbelaja sayur, kemudian membersihkan rumah dan memasak. Masih sempat juga aku packing 3 paket pesanan kancing bungkus untuk dikirim hari itu. Ba’da dzuhur, aku membuku-buka lagi dokumen yang kukumpulkan dari Grup Gentle Birth untuk menambah kesiapanku dalam menjalani proses persalinan. Sedikit kujelaskan tentang Gentle Birth:

Gentle Birth, atau yang artinya secara bahasa adalah melahirkan dengan lembut adalah metode melahirkan ‘primitif’ yang saat ini kembali ngetrend. Metode yang memperhatikan semua aspek tubuh manusia secara holistik (gentle birth), mengandalkan potensi tubuh wanita sebagai kekuatan utama untuk dapat melahirkan dengan alami, dengan minim intervensi medis yang tidak perlu dan minim trauma. Grup Gentle Birth yang kuikuti di facebook digagas oleh para Bidan dengan spesialisasi Hypnobirthing seperti Bidan Yesie Aprilia, Dyah Pratitasari, dll.

Aku membekali diri dengan berbagai pengetahuan yang kudapatkan di grup ini, seputar melahirkan secara alami dengan nyaman dan lembut. Dengan membaca artikel-artikel, melakukan afirmasi positif, yoga hamil, dan senam hamil secara rutin. Semuanya kulakukan dengan melibatkan suamiku. Meski beliau tidak sempat membaca langsung artikel di Grup, tapi aku selalu sharing tentang ilmu-ilmu baru yang kudapatkan. Beliau juga selalu menemaniku berjalan kaki setiap pagi, saat senam hamil, yoga hamil, renang, dan segala aktivitas pemberdayaan diri lainnya menjelang persalinan.

Hari itu, suamiku pulang cepat dari kantornya, dan kita berencana jalan kaki dengan jarak yang cukup jauh untuk merangsang datangnya kontraksi, maka sehabis ashar aku dan suami berangkat menuju Perumahan Telaga Golf. Sekitar 60 menit kami berjalan kaki cepat dan latihan penafasan, kemudian kembali ke rumah. Di rumah, tubuhku yang sangat lelah karena berjalan kaki jauh langsung tertidur.. Pukul 20.00, aku terbangun dan merasakan ada banyak air keluar dari vagina dan membasahi tempat tidur. Aku masih kebingungan karena setengah ngantuk lalu memanggil suami, suamiku langsung menghampiri dan mengatakan bahwa ketubanku pecah, selanjutnya kuseka air yang masih mengalir dan kulihat banyak darah yang juga ikut mengalir. Kami langsung mengambil koper yang sudah dipersiapkan, bersiap-siap pergi ke bidan. Tak lupa kutelepon Mama di Bandung untuk memohon do’a kelancaran.. sampai di klinik bu bidan, aku langsung diminta berbaring dan diobservasi. Ternyata memang aku mengalami Ketuban Pecah Dini (KPD). Bu Bidan memintaku tetap tenang sambil mengobservasi detak jantung bayi, jumlah ketuban yang keluar, dan pembukaan yang berlangsung. Karena pembukaan masih 1 dan tidak juga bertambah, Bu Bidan memberikan induksi melalui infus. Saat itu aku benar-benar sudah tawakal apapun proses persalinan yang akan kuhadapi, entah normal alami, normal dengan bantuan induksi maupun section caesaria (sc). Aku hanya berfikir agar dapat segera melahirkan anakku dengan selamat. Aku diberi waktu 4 jam, yaitu hingga pukul 24.00 untuk melihat reaksi dari induksi yang disuntikkan, selama itu suamiku tetap setia di sampingku menenangkan. Dan memberi semangat agar terus berfikir positif. Kuminta juga beliau membuka file Penanganan Ketuban Pecah Dini dari kumpulan artikel Gentle Birth yang kusimpan di laptop.

“Jika Anda mengalami ketuban pecah dini di rumah (hanya terjadi pada 1 dari 10 wanita), mintalah dokter Anda untuk memberikan Anda waktu untuk memasuki persalinan Anda, asalkan Anda tidak menunjukkan tanda-tanda infeksi (kebanyakan wanita akan mulai persalinannya sendiri dalam 48 jam). Jangan khawatir, Anda sudah kebal terhadap sebagian besar kuman di rumah Anda sendiri. Untuk mencegah infeksi, JANGAN memasukkan APA SAJA ke dalam vagina (termasuk tampon atau jari Anda), dan ikuti petunjuk dokter Anda. Banyak minum air putih, atau air isotonic supaya tubuh Anda tetap memproduksi air ketuban. Banyak rumah sakit yang mengharuskan bayi akan dilahirkan dalam waktu 24 jam setelah pecahnya air ketuban, karena takut infeksi (kadang-kadang disebut dengan "SC karena Jam"). Jika Anda tidak ingin diposisikan pada pembatasan waktu, diskusikan dengan dokter Anda SEBELUM Anda mendekati tanggal HPL Anda. Beralih provider jika perlu, untuk menemukan satu yang akan menghargai keinginan Anda.”

“Jika Anda sudah mengalami ketuban pecah dini, tetaplah berhubungan dengan dokter yang merawat Anda. Dan tetap lakukan relaksasi dan bedrest. Tak perlu panic yang penting Anda minum air putih yang banyak untuk rehidrasi. Ketika Anda panic justru akan berakibat buruk pada proses persalinan Anda. Menurut penelitian pada kasus ketuban pecah dini persalinan sebenarnya akan segera di mualai setelah 48 jam. Namun biasanya pihak RS hanya punya tenggang waktu 24 jam itupun dengan pemanjauan kesejahteraan janin yang intens. Untuk itu konsultasikan semuanya kepada bidan dan dokter Anda. Fight atau Flight - Respon hormonal yang mana tubuh akan memompa adrenalin ketika Anda takut, cemas dan khawatir. Selama ini ketika adrenalin meningkat, tubuh Anda akan memompa lebih banyak darah ke organ utama Anda dan hal terjadi ketika Anda mengalami cedera. Sayangnya, rahim anda bukan salah satu organ utama, sehingga respon Fight atau Flight justru dapat menunda atau bahkan menghentikan persalinan Anda sepenuhnya”.

 Pukul 24.00, tetap tidak ada reaksi dari induksi yang disuntikkan, Bu Bidan memasukkan obat pelunak rahim, tetapi tetap pembukaan tidak bertambah, masih pembukaan 1 juga. Akhirnya beliau menyarankan untuk segera dibawa ke Rumah Sakit, aku harus segera operasi Caesar, sebelum ketubanku habis dan kondisi bayi semakin lemah. Akhirnya setelah musyawarah, kami sepakat untuk dirujuk ke RSIA Buah Hati Jombang.

Cemas tentunya, ini pengalaman pertama aku masuk RS, untuk Operasi pula. Di taksi, aku tidak putus berdo’a memohon pertolongan Allah. Aku percaya, bila kuasa manusia tak mampu, maka tak ada yang tidak mungkin bagi Allah.. Ia Maha Berkuasa atas segala sesuatu. Aku takkan berputus asa akan rahmat dan pertolonganNya, meski berada di detik-detik terakhir..

Qadarullah, di taksi aku merasakan gelombang cinta itu datang! Rasa mulas yang sangat datang teratur..  Aku berharap ini adalah tanda-tanda pembukaan. Tiba di Rumah Sakit, mama sudah tiba dari Bandung, beliau ternyata langsung berangkat dari Bandung menggunakan travel setelah kukabari. Aku langsung dibawa dengan kursi roda ke ruang persiapan operasi. Di dalam ruangan, aku mencoba bertanya kepada perawat yang menanganiku apa masih bisa aku melahirkan dengan normal? Aku  minta tolong dicek kembali apakah sudah bertambah pembukaan mulut rahimku, apakah detak jantung anakku masih bagus, apakah jumlah ketubanku masih memungkinkan untuk dapat melahirkan normal. Akhirnya perawat tersebut menuruti permintaanku. Setelah diobservasi, ternyata pembukaan sudah bertambah menjadi 3 dan detak jantung anakku masih bagus. Aku pun dibawa di ruang tindakan untuk bersiap menjalani persalinan normal, jika dalam 4 jam ke depan pembukaan mengalami penambahan dan kondisi anakku masih baik. Bismillah..

Di ruangan aku hanya didampingi suamiku, ia terus menenangkanku dengan mengajak bercanda, diskusi, dan sama-sama berdo’a. Jika kontraksi datang, suamiku membimbingku untuk menarik nafas dalam sambil tersenyum. Nafas dalam sangat membantu untuk mengurangi rasa sakit kontraksi. Kami mencatat waktu kontraksi, yaitu selama 1,5 menit dengan interval 5 menit sekali. Beberapa jam kemudian diperiksa kembali, baru pembukaan 4. Semakin lama kontraksi yang kurasakan semakin hebat. Dokter memintaku untuk hanya tidur dengan miring ke kiri untuk mempercepat kontraksi dan penurunan kepala bayi. Berjam-jam tidur dengan posisi miring yang sama sambil menahan kontraksi hebat membuat pinggangku pegal, aku juga dilarang pergi ke kamar mandi untuk buang air kecil untuk menghindari semakin banyak ketuban yang keluar. BAK terpaksa kulakukan di tempat tidur. Semakin lama, aku semakin tidak tahan dengan kontraksi yang kurasakan. Lama kontraksi semakin panjang dan intervalnya semakin pendek, rasa ingin mengejan yang tak tertahankan, ditambah aku kelelahan dan masuk angin sehingga muntah mengeluarkan cairan lambungku. Semakin lemas rasanya. Aku minta suamiku mengusap-usap punggungku, dan aku memeluk mama minta beliau meyakinkanku bahwa aku bisa melahirkan dengan normal. Mama terus mengusap-usap perutku sambil membacakan do’a dan memelukku. Dokter melarangku untuk mengejan, sedangkan rasa ingin mengejan benar-benar tak tertahankan. Aku hanya bisa menarik nafas dalam, lalu mengeluarkan nafas ‘Hah’ untuk mengurangi rasa ingin mengejan. Dokter kemudian memeriksa kembali, ternyata sudah pembukaan 8. Suamiku yang pamit untuk shalat subuh, digantikan mama menungguiku. Aku sudah pasrah, rasanya ingin menyerah karena tidak tahan sakitnya kontraksi, tapi aku mencoba berfikir positif. Allah sudah memberiku kesempatan untuk melahirkan normal, mengapa aku menyerah. Anakku juga berjuang untuk bertahan di tengan ketuban yang minim dan terus mendorong kepalanya memasuki jalan lahir, suami dan mama terus menyemangatiku. Aku harus bertahan.

Ketika suamiku kembali ke ruangan dari shalat subuh, dokter juga datang dengan membawa alat-alat untuk bersiap membantu proses persalinan. Aku diposisikan untuk melahirkan, dan diberi intruksi untuk mengejan. Mengejan yang benar ketika kontraksi datang, dengan tidak bersuara. Karena aku melahirkan dengan posisi berbaring, maka aku harus mengejan dengan kepala melihat perutku. Mengejan panjang, ketika tidak kuat maka segera ambil nafas dan menyambung mengejan kembali. Setelah 5 kali mengejan dan mendapat episiotomy (guntingan pada jalan lahir), buah hatiku lahir dengan selamat, dengan BB 3,7kg dan TB 50 cm. Ia terlilit tali pusat longgar 1 lilitan. Setelah dibersihkan, ia langsung diletakkan di dadaku untuk Inisiasi Menyusui Dini (IMD) sambil dijahit pada robekan di perineumku.

Allahu Akbar.. aku seperti bermimpi dapat melahirkan dengan normal, aku seperti bermimpi memeluk bayi mungil yang menangis di dadaku..

Saat tulisan ini kutulis, anakku berusia 6 hari. Alhamdulillah tumbuh sehat.. Dan aku sedang melanjutkan perjuangan untuk dapat memberikan ASI ekslusif pada anakku tanpa tambahan apapun sampai usianya 6 bulan. aku menuliskan pengalaman ini untuk memotivasi para calon ibu muda untuk terus memberdayakan diri dengan berbagai pengetahuan dan latihan agar dapat melahirkan dengan normal dan alami. Selain persiapan fisik, kita juga harus mempersiapkan bathin, karena seringkali kejutan demi kejutan terjadi pada saat proses persalinan dan kejutan tersebut terkadang tidak dapat Anda hindari, contohnya jika tiba-tiba selaput ketuban kita pecah dan kita mengalami Ketuban Pecah Dini, atau kejutan yang kita alami saat tiba-tiba kita merasa ingin mengejan padahal belum pembukaan lengkap. Pikiran awal atau beginner mind membuat kita lebih siap menghadapi segala kemungkinan yang bisa saja terjadi dalam persalinan nanti, dimana dalam pikiran ini kita dapat menyadari harapan dan harapan kita akan proses persalinan tanpa harus terpaku kaku dengan harapan-harapan tersebut, apalagi terobsesi. Dalam arti bahwa ketika kita sudah mempersiapkan segalanya dengan sebaik-baiknya maka saat persalinan adalah waktunya untuk pasrah, ikhlas dan tenang.

Semangat mempersiapkan kehadiran sang buah hati dengan sebaik-baiknya.. Hamil dan melahirkan adalah anugerah tak terkira bagi seorang wanita, maka janganlah kita menyia-nyiakannya. Tunjukkan rasa syukur kita dengan menjalani setiap proses semaksimal mungkin. Semoga menginspirasi 

by : Intan Puspita Sari

Berikut aku posting foto-foto buah hatiku, yang menjadi penyejuk mataku dan suamiku.












Share this Article on :

18 comments:

Rika Willy mengatakan...

selamat ya mba Intan atas kelahiran buah hati yang ditunggu. terimakasih atas sharingnya yang memotivasi. happy breastfeeding. salam peluk untuk adik bayi.

Anonim mengatakan...

Selamat atas persalinannya ya mba. Dede bayinya ngegemesin. Aku sampe nangis baca tulisan ini. Sekarang aku juga lagi menanti persalinan anak pertamaku. Kemarin air ketubanku sempet merembes, keluar flek juga. Kata bu bidan gak papa, masih pembukaan 1. Sampe sekarang belum ada tanda2 kontraksi tapi dede bayi masih sering gerak2. Mudah2an aku bisa melahirkan normal, sehat, lancar dan gak kurang suatu apapun. Menjadi ibu benar2 sebuah keajaiban besar.

Anonim mengatakan...

wah bunda,,,,,sayang ku ga baca blog bunda sebelumnya, kebetulan istri ku pas lahiran kemarin mengalami hal ini. Dan sayangnya tidak ada satupun orang rumah atau bidan yang mendeteksi ini sebagai KPD. Ketika ku mau siap" berangkat ke jakarta istri mengalami pipis-pipis yang tak tertahan, hingga ngompol netes ke lantai. Tanya ke mertua dan tetangga, dibilang normal, berarti menjelang lahiran.

Besoknya ke bidan, di bidan hanya mengatakan belum pembukaan tapi menjelang masa kelahiran, kalau kontraksi intervalnya makin pendek, kabari ke bidan.

Esok pagi interval sudah 5menit sekali, ketika dibawa ke bidan sudah pembukaan 2, dan didapati selaput ketuban negatif. dengan mengingat kemungkinan ketuban sudah pecah 3 hari sebelumnya, akhirnya bidan merujuk rumah sakit, dan di rumah sakit harus caesar.

Saran saya jadi bagi bunda atau suami, juga harus aware terhadap tanda tanda KPD ini, bahkan bidan saja tidak bisa mendeteksinya.

Anonim mengatakan...

subhaanallaah....blok mbak ini sangat memotifasiq dlm menunggu proses kelahiran anak pertamaq...mksh mbk...semoga aq bsa kuat dan bisa melahirkan secara normal dan lancar...aamiiinnnn

Anonim mengatakan...

allahuakbar. Terima kasih bu sudah mau berbagi informasi yang sangat berharga

Phuji Astuty Lipi mengatakan...

Allahuakbar...mlm ini juga aku sdg mngalmi kontraksi bun...td jam 00.00 ada rembesan air keluar tpi ibu bilng bukan air ketuban. Aku berusaha mnghibur diri. Suami msh dlm prjlanan dr mkasar-enrekang (waktu tempuh 6 jam) doain ya ..smoga bs jg ngelahirin normal. Aamiin ya rabb

aphitd deni mengatakan...

subhanalloh. . . . .

nadiya mustafa mengatakan...

Mashaallah.. Saya rasanya inginn skali bs mlahirkan normal. Ke 3 anak saya sc smua dng alasan kpd :(

GaLery Otoy mengatakan...

Sekarang ini istri qu sedang mengalami >> 085764910141
Munta doanya karna besok pagi akan d usg ngu waktu 2hari.

Anonim mengatakan...

subhanallah bunda,
Bunda sangat menginspirasi sekali, kurang 2 minggu lagi udh HPL bayiku... informasi ini sangat penting buat bunda-bunda yang mau melahirkan... terima kasih ya bunda

sofi muntu mengatakan...

Pengalaman saya kelahiran anak ke 2 yg saat ini usianya pas 1 bln..Pecah ketuban 12jam namun TIDAK ADA PEMBUKAAN..dengan pertimbangan dan masukan dr dokter setelah 12 jam.ditunggu tidak.ada pembukaan juga dan berdasarkan hasil usg air ketuban tersisa sedikit..maka dokter memberikan masukan bahwa air ketuban ibarat pelumas ..jika sedikit maka beresiko buat baby dan ibunya. Dan selain itu sudah ditunggu 12 jam tidak ada pembukaan..dikuatirkan beresiko terinveksi..maka dokter memberikan sy dan suami tambahan waktu 2 jam lagi untuk berfikir dan mengambil keputusan..karena saya ingin tetap lahir normal...ttp dengan penjelasan blablabala dr dokter ..makin membuat hati sy dan suami bingung dan sedih..karena dr awal saya yakin sekali bisa lahir normal (ditambah sy sambil membaca artikel ini disaat sy menunggu pembukaan persalinan ini)..Namun kenyataannya keputusaanya tidak ada pilihan lain selain Caesar.. dengan pertimbangan dan situasi waktu yg sedikit yg diberikan sehingga menyudutkan saya dan suami terpaksa mengambil keputusan lahir SESAR. ..KESAL..SEDIH..BINGUNG sampai sekarang saya berfikir apakah saya salah pilih dokter...andai saja dengan dokter lain atau bidan lain..mungkin saya bisa bersalin normal... Sisi lain Puji Tuhan anak saya bertumbuh sehat dan gemuk. Pelajaran yg kita ambil dr ini semua :TIDAK SEMUA YG KITA HARAPKAN, TIDAK SELALU SESUAI HARAPAN ...DAN HARUS BISA MENERIMA KENYATAAN...TERIMAKASIH.GBU..

susi cendraningwati mengatakan...

Share istri usia kehamilan 40 minggu. skrng sudah pecah ketuban jam 11 malam dan telah di bidan sesampai di bidan posisi pembukaan 3. selat 3 jam kemudian pembukaan ke 4. Tetepi istri sya terrus menahan sakit hibg ga ia kejang. Membuat saya menangis melihat rasa sakitny. Dan saya belum menggunakan induksi bidan berangapan ini adalah proses yang wajar.. Yag saya khawatirkan adalah sesekali rembesan ketuban terus keluar.. ya allah kuatkan lah istri hamba dalam peroses kelahiran 1 ini.

Mohon doany..

Ito Chan mengatakan...

Sangat membantu,mohon DOA nya buat istri saya yg lagi pecah ketuban saat ini,semoga semuanya lancar.

Ito Chan mengatakan...

Ibu sama persis dengan istri saya saat ini,saya hanya bisa pasrah kepada TUHAN semoga di beri jalan terbaik,saya mohon Doa sebisanya semua di lancarkan..

widhiastuti mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
widhiastuti mengatakan...

Saya melahirkan Putra pertama saya 27 hari yg lalu melalui SC. Saya jg mengalami KPD 11 hari lbh awal dr HPL dg pembukaan 1 dan langsung ke RSIA. Kata bidannya,ditunggu sampai 12 jam kemudian diberi pilihan induksi atau SC. Saya memilih induksi dg harapan bisa lahir normal,tapi setelah 5 jam pembukaan hanya nambah 1 dan saya tdk kuat menahan sakitnya akhirnya memutuskan utk SC. Saya khawatir ketuban saya habis dan si kecil terinfeksi (walaupun sdh minum antibiotik). Saya tdk tahu kalau ada toleransi 48 jam sejak ketuban pecah dan tdk meminta observasi jumlah ketuban.
Kurang informasi,cemas,panik,tapi dibalik itu semua saya rasa itu adalah takdir kami. Bayi kami memilih jalannya sendiri utk terlahir ke dunia.

Kebo Unik mengatakan...

Trus akhirnya bgmana pak? Bisa lahir normal selamat istri dan anaknya?

Irwant Suasa mengatakan...

Alhamdulillah mba beruntung tp sya jga nglamin sama ketuban pecah dini tpi tdk ada kontraksi udah d ksi obat induksi nggu smpe 24 jam pmbukaan hanya 3 krn ketban udah kring dan skit yg ngg bsa d thn lgi akhrnya sy d operasi

Sya msh brharap klo hamil lgi bsa lahir normal tpi bsa ngga yahh..
Hanya allah yg maha tahu.

Posting Komentar

 

© Copyright Erwinnomic 2010 -2011 | Design by Herdiansyah Hamzah | Published by Borneo Templates | Powered by Blogger.com.